Rassya Priyandira, Milenial Berkarya Bersama Budaya

0
94
Rassya Priyandira, Milenial Berkarya Bersama Budaya

DUTAMEDAN.COM – Berbicara tentang puisi, identik dengan bahasa ‘penikmat senja’, ‘si pecinta indie’, ‘Melankolis’, dan sebagainya. Terlebih jika puisi dikaitkan dengan gaya hidup generasi millenial yang serba modern dan instan, maka tidak jarang mereka mereka yang masih menggeluti bidang puisi sering dianggap kuno dan tidak menarik. Tapi siapa sangka, bagaimanapun setiap karya pasti memiliki penimatnya masing-masing.

Rassya Priyandira salah satunya, pemuda kelahiran 19 Januari 2001 ini sejak duduk di bangku sekolah sudah tertarik dengan dunia syair-syair bernada yang berjaya sejak tahun 1940–1980 an tersebut. Rassya yang juga anggota teater sekolah memiliki dasar kuat di bidang kesastraan dan seni. Ditambah lagi bakat bermain alat musik, Rassya menjadi paket komplit seorang seniman sejati. Hobinya ini sudah mengantarkan ia menyabet beberapa juara pada kompetisi musikalisasi puisi mulai dari tingkat daerah hingga nasional.

Adapun kejuaraan yang pernah ia ikuti yaitu Festival musikalisasi puisi tingkat provinsi yang diadakan di Medan, dilanjutkan dengan kegiatan serupa bertaraf se-kepulauan (Sumatera) yang berlangsung di kota Padang, hingga mencapai puncaknya ketika Rassya mengikuti kejuaraan oleh acara yang sama namun berstandar

nasional di Ibu Kota Indonesia, Jakarta.

Selain musikalisasi puisi, Rassya yang mahir memainkan alat musik juga tergabung di salah satu band yang ia dirikan bersama teman temannya yaitu Story for Luna. Band beraliran post rock ini memulai debutnya di tahun 2017 silam dan mulai mengembangkan sayapnya di dunia permusikan lokal. Single terbaru mereka ‘Stay or Leave, End It’ kini dapat didengarkan di aplikasi musik online seperti Spotify. Di Story for Luna sendiri, Rassya memainkan alat musik Bass. Terkenal dengan seorang yang ahli bermain gitar, maka tidak heran jika gitar bass masih menjadi ranah keahliannya.

Baca Juga:  Dandim 0209/LB Pimpin Serah Terima Jabatan Kasdim dan Danramil

Melalui hobi bermain gitar, tidak seperti musikalisasi puisi, cakupan publikasi Rassya lebih luas. Selain bisa menuangkan hobinya tersebut dengan menjadi salah satu personil band, ia mengakui lebih banyak kompetisi atau festival dengan cabang lomba alat musik, terutama gitar. “Saat ini saya fokus dengan gitar dibanding

musikalisasi puisi,” ungkapnya.

Dibalik kesibukannya sebagai personil band, Rassya tetap tidak melalaikan tugasnya sebagai mahasiswa. Ia tetap aktif berkuliah di Ilmu Komunikasi Universitas Sumatera Utara (USU).”Membagi waktu secara maksimal harus didasari niat yang siap,” terang mahasiswa semester 2 ini.

Kini, besar harapan Rassya bahwa generasi muda kini mau melestarikan budaya sastra Indonesia meskipun dilanda efek globalisasi besar-besaran. Menurutnya, generasi muda Indonesia sebenarnya sangat mumpuni dalam segi kreatifitas apalagi bidang sastra. “Hanya saja, memang butuh tekad dan motivasi yang kuat agar mau berpartisipasi melestarikan budaya,” jelasnya.

Rassya menambahkan, Indonesia harus lebih memikirkan tingkat kecerdasan non-akademis generasi mudanya. “Tidak semua orang memiliki karakter yang sama. Saya berharap musikalisasi puisi ataupun hobi hobi lainnya tidak lekang oleh perkembangan zaman,” pungkasnya.(Rel)

Advertisements