DutaMedan.com – Sam, Mengukir Prestasi Lewat Tulisan

Di era dunia yang semakin modern saat ini mengharuskan seseorang untuk terus menghasilkan kreatifitas agar dapat berinovasi. Begitu pula yang dilakukan gadis kelahiran Pematang Siantar 20 tahun yang lalu ini, Sanaam Mayta Situmorang. Seorang Mahasiswi Ilmu Komunikasi Stambuk 2015 Universitas Sumatera Utara. Berkat ketekunannya dalam membaca dan menulis sejak duduk di bangku sekolah dasar, kini prestasi Sam panggilan akrab gadis tersebut tidak bisa di pandang sebelah mata.

Berasal dari latar belakang keluarga sederhana tidak menyurutkan kreatifitas Sam untuk terus berkarya. Lahir sebagai seorang anak sulung dari tiga bersaudara, Sam mempunyai segudang prestasi dan kontribusi besar untuk kehidupan sosialnya. Selain aktif di beberapa organisasi, prestasi akademik Sam juga memuaskan. Berawal dari dukungan dan dorongan orang tuanya untuk menerapkan kebiasaan membaca, menginpirasi Sam untuk menulis dan menghantarkannya memperoleh penghargaan dari beberapa hasil karya tulis yang ia buat, seperti : puisi, cerpen, essay dan buku.

Sam, Mengukir Prestasi Lewat Tulisan
Sam, Mengukir Prestasi Lewat Tulisan

Dari hobi menulis tersebut, Sam banyak mengukir prestasi di bidang karya tulis. Diantaranya yaitu : National Short Story Competition “Masih Adakah Harapan Di Ujung Senja?”, National Short Story Competition “Kutub Pelangi – Adakah Pelangi Dikutub – Kutub Salju”, National Short Story Competition “Maaf ,National Short Story Competition “Perjalanan Meraih Mimpi” dan lain sebagainya. Prestasi yang paling membanggakan Sam ialah saat ini ia berhasil menjadi bagian dari forum iternasional. Melalui proses seleksi yang sangat ketat Sam terpilih menjadi salah satu delegasi Indonesia dalam International Human Rights University Forum yang berfokus pada masalah Hak Asasi Manusia (HAM) dan diikuti oleh delapan negara lainnya.

Selain itu, Sam yang lebih dikenal dengan nama pena DREAMR ini telah menerbitkan dua buku yang berjudul Criminal Love dan I Found Me.
“Tidak peduli kau memiliki warna yang berbeda, atau kau miskin diantara mereka, mimpimu tidak bisa di anggap sebelah mata”. Begitulah salah satu petikan kalimat yang terdapat dalam novel karya tulis Sam.

Menurutnya, menulis merupakan realisasi dari imajinasi dan dapat menghibur disaat suasana hatinya sedang tidak baik. Melalui menulis, ia dapat mencurahkan segala keinginan dan perasaan yang ada dalam dirinya. Ia juga tidak akan membiarkan waktu luangnya terbuang dengan sia-sia. Ia lebih suka memanfaatkannya dengan menciptakan sebuah karya.
“bagaimanapun hasil karya tulis kita, itu semua merupakan hal yang ingin kita curahkan dan di tuliskan dengan menggunakan usaha dan kemampuan kita yang terbesar. Jadi bagaimanapun hasilnya, baik atau buruk tidak ada yang boleh menilai sebelah mata hasil karya kita.” Tegas Sam.

Telah banyak pencapaian yang telah dilakukannya. Meskipun demikian, Sam masih memiliki banyak mimpi lagi yang hendak dicapainya. Salah satu cita-cita yang ingin dicapainya adalah menjadi seorang dosen. Ia memiliki kepedulian yang tinggi dengan generasi muda, menurutnya generasi muda di Indonesia seharusnya dapat lebih maju, jauh lebih maju dari yang sekarang ini. Selain itu, Sam juga sangat berharap tulisannya dapat menginsiprasi dan dapat menjadi panutan bagi remaja seusianya. (Putri Dewi Ayu Prastika)

Tag: Sam, Mengukir Prestasi Lewat Tulisan

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.